Berhasil Selamatkan Kebun Kelapa Rakyat, Bupati Wardan Kembali Terima Penghargaan

Posted by On Wednesday, April 05, 2017


(Bupati Inhil HM Wardan Saat membubuhkan Tanda tangan pada penerimaan award dari MX)

Pekanbaru, (puterariau.com)

Lagi-lagi Bupati Indragiri Hilir HM Wardan mendapat award. Kali ini datang dari koran harian Pekanbaru MX, lantaran orang nomor satu di Inhil ini dinilai sebagai penyelamat kebun kelapa rakyat untuk kesejahteraan petani.

HM Wardan menerima award itu bersempena dengan milad ke-11 koran bermotto hebat itu. Penyerahan award dilakukan oleh Ceo Riau Pos Group, H Makmur Kasim SE, MM AK, di Gedung Graha Pena, Senin lalu (3/4/2017). Tampak hadir dalam perhelatan tersebut, Kadis Kominfo Inhil, HM Thaher dan Kabag Humas, Marlis Syarif.

Dalam sambutannya, HM Wardan mengucapkan rasa syukurnya menerima award tersebut. "Atas nama pribadi dan Pemerintah Kabupaten Inhil serta seluruh masyarakat, kami sangat mengapresasi dan mengucapkan terima kasih kepada Pekanbaru MX yang telah memberikan penilaian. Tentunya penilaian ini tidak serta merta diberikan, namun melalui proses kegiatan," ujar HH Wardan.

HM Wardan menjelaskan, Pemerintah Kabupaten Inhil sejak tiga tahun kepemimpinannya diawal tahun 2014, memfokuskan perbaikan kebun kelapa rakyat. Setelah dilakukan pendataan diketahui kurang lebih 432 ribu hektar lahan perkebunan kelapa di Inhil, dan ini
hampir 80 persen milik masyarakat.

Dari 432 ribu hektar kebun kelapa itu, kata HM Wardan, setelah didata setidaknya ada 100 ribu hektar lahan kelapa yang rusak.

"Kalau kita tidak fokus, saya khawatir kelapa di Inhil akan menjadi kenangan, apa lagi kebun kelapa ada yang sudah dialihfungsikan," ucap HM Wardan.

(Gubernur Riau Andi Rachman Saat Memberikan ucapan selamat pada Bupati Inhil HM Wardan)

Adapun upaya yang dilakukan HM Wardan terhadap kebun kelapa yang rusak itu melalui perbaikan trio tata airnya. Mulai tanggul, pintu klipnya, dan sebagainya. Sedangkan pohon kelapa yang sudah tua dilskukan peremajaan dan penanaman kembali.

"Saat ini kita sudah menetapkan kualitas bibit unggul kelapa dari Kabupaten Inhil. Alhamdullilah sudah dipatenkan dengan nama Sri Gemilang," kata Wardan.

Diakui HM Wardan, peran media cukup luar biasa dalam mengenalkan kelapa Inhil. Pada saat peringatan Hari Pers Nasional (HPN) tingkat Provinsi Riau tahun 2015 di Kabupaten Inhil, adanya lomba menulis tentang kelapa semakin membuat Pemerintah daerah gencar memperkenalkan kelapa. Di setiap kesempatan potensi kelapa di promosikan bahkan sampai mempresentasikan di hadapan menteri dan di DPR RI.

"Alhamdullilah, sejak itu harga kelapa semakin membaik. Maret lalu harga kelapa berkisar per kilo Rp.3000 lebih. Geliat ekonomi masyarakat Inhil tidak ada kendurnya, artinya ketergantungan masyarakat kepada kelapa ini sangat-sangat besar," ungkap Wardan.

Pemerintah Provinsi Riau, ucap HM Wardan juga memberi dukungan dengan bantuan keuangan dalam pengadaan alat-alat berat. Saat ini sudah sebanyak 16 escavator yang diserahkan ke masing-masing Kecamatan. (beni/adv)


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »