SatReskrim Polres Inhil Amankan Kayu Hasil Illegal Logging

Posted by On Sunday, January 15, 2017

Tembilahan, (puterariau.com)
Unit Tipidter Sat Reskrim Polres Inhil, pada hari Sabtu, tanggal 14 Januari 2017 sekira lukul 08.30 WIB telah melakukan mengamankan dua orang tersangka pelaku illegal logging di Jalan Pekan Arba Kelurahan Pekan Arba Kecamatan Tembilahan.

Kedua pelaku yang diamankan masing - masing bernama U (42 tahun) Swasta, alamat Jalan Pekan Arba Kelurahan Pekan Arba Kec. Tembilahan serta Y (32 tahun) alamat Jalan Pekan Arba Kelurahan Pekan Arba Kec. Tembilahan Kab. Inhil.

Kedua tersangka pelaku diamankan setelah tertangkap tangan sedang melakukan pembongkaran dan pengangkutan kayu olahan jenis campuran sebanyak 5m3 di Jalan Pekan Arba Ujung Kel. Pekan Arba Kec. Tembilahan Kab. Inhil.

Kapolres Inhil AKBP Dolifar Manurung SIK melalui Kasat Reskrim Polres Inhil AKP Arry Prasetya SH MH mengatakan bahwa pada hari Sabtu, tanggal 14 Januari 2017 sekira jam 08.30 wib diperoleh informasi terkait adanya kegiatan illegal looging pembongkaran kayu di pelabuhan Pekan Arba Tembilahan.

Atas informasi tersebut, Kasat Reskrim Polres Inhil AKP Arry Prasetyo SH MH selanjutnya memerintahkan Unit Tipidter Sat Reskrim untuk melakukan penyelidikan menindaklanjuti informasi dari masyarakat tersebut. Kemudian berdasarkan hasil pengecekan ternyata benar bahwa sedang berlangsung kegiatan pengangkutan kayu olahan yang ditumpuk dipinggir jalan dan sebagian sudah diangkut menggunakan mobil pick up dengan tujuan bangsal milik U. Terhadap kayu tersebut kemudian dilakukan pemeriksaan kelengkapan legalitas dokumennya dan ternyata pelaku tidak memilikinya.

Kedua pelaku dan barang bukti 5m3 kayu olahan jenis campuran serta 1 unit mobil pick up merk chevrolet diamankan di Polres Inhil guna proses penyidikan selanjutnya.

Tersangka U diancam dengan pasal 83 ayat (1) huruf b dan atau huruf c undang2 RI no. 18 tahun 2013 tentang pencegahan dan pemberantasan perusakan hutan dengan ancaman pidana penjara maksimal 5 tahun dan denda maksimal Rp 2.500.000.000,- sedangkan tersangka Y diancam dengan pasal 88 ayat (1) huruf a undang - undang RI No. 18 thn 2013 tentang pencegahan dan pemberantasan perusakan hutan dengan ancaman pidana penjara maksimal 5 tahun serta denda maksimal Rp 2.500.000.000. (Zamri/beni)
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »